Month: January 2006

Playboy Indonesia? setuju nggak?

Say no to Playboy Gambar di samping ini di ambil pas Blogwalking ke tempatnya dLa. Sampe di bikinin Petisi segala… Emang bapak2 di ‘atas’ sono mau peduli? menurut ku nggak deh.. kecuali rame2 ke DPR, trus umumin URL nya itu.. itu pun klo d tanggepin.. Tapi bukan berarti mematahkan semangat para pejuang ‘Pro&Kontra Playboy Indo’ lho ya.

Malah menurutku, klo pun, seandainya, andaikata jadi di terbitin Maret mendatang, klo anda menentang, g usah beli, atopun anda misalnya seorang model yang ditawarkan oleh Playboy, ya jangan di terima. Atau misalnya anak2 anda(yang udah punya anak), awasi mereka, jangan sampe menyentuh majalah tersebut, ingat di ‘awasi’, jangan hanya di beri peringatan ato nasihat.. gw tau bagaimana anak2 jaman sekarang.. di depan Ortu polos, seolah2 g tau yang ‘begituan’, tapi d belakang ortu malah jago/master (Gw juga dulu gitu.. tapi gw sadar.. gw udah dewasa.. harus tau mana yg baik dan mana yg buruk. Akhirnya ngaku ke ortu).

Klo orang lain beli? ya itu urusan dia.. Tapi mungkin cukup dengan motto “Jangan beli Playboy!”, dapat sedikit banyak mempengaruhi orang2 yang pro (setuju) dengan penerbitan Playboy Indonesia.

Masih ingat Tiara Lestari ? yang pernah menjadi sampul Playboy Edisi Spanyol, trus Penthouse edisi Thailand dan Belanda. Bukan nggak mungkin ia akan menjadi ‘First Cover’ ato setidaknya penghias salah satu halamannya..
Dalam Blognya, ia menuliskan:

If Playboy Indonesia ask me to be on the first cover, I will humbly decline such request.

Di lain kesempatan, ia juga meluncurkan sebuah blog, untuk kalangan pers. Dalam blog tersebut, di kutip :

“Secara pribadi, saya melihat bahwa Playboy adalah sebuah majalah yang luar biasa dan terbukti mampu menjadi leader di antara media serupa di dunia. Meskipun di masing-masing negara Playboy menawarkan sentuhan konsep yang berbeda, namun menurut saya esensi kontennya tetaplah menyajikan materi yang mayoritas hanya diperuntukkan bagi pria dewasa yang apabila diukur dengan karakter bangsa ini tentulah tidak sesuai,”

Cewek yang kebetulan asalnya sama dengan daerahku itu, Solo (meskipun belum pernah tau dimana daerah tempatnya bermukim), mengakui bahwa Playboy nggak sesuai untuk konsumsi orang2 Indonesia. Sebagai komitmennya, ia dengan tegas tidak akan berpose demikian (seperti Playboy edisi Spanyol) dan hanya menerima pemotretan dengan konsep elegant. Tapi mungkin nggak kalo Tiara jadi ‘Obyekan’ si Playboy?

Mengenai kemungkinan foto-fotonya akan tampil di Playboy Indonesia, Tiara menyatakan bahwa bukan kapasitasnya untuk menjawab. Sebab, hal tersebut menjadi kewenangan Playboy Indonesia sepenuhnya. “Mengingat Playboy di suatu negara bisa mengambil foto dari Playboy negara lain tanpa harus ada izin dari saya, maka kemungkinan itu barangkali ada dan secara aturan saya tidak bisa melarangnya.

“Tapi kan yang kayak gini bukan hanya Playboy yang pertama.. banyak yang udah mendahului seperti… ya taulah.. belum pernah di tanggapi se-serius ini?” Secara bercanda, kutanggapi begini : “Pernah ingat semboyan beberapa tahun lalu? yang bunyi nya ‘Cintai Produk Dalam Negri’… yang berarti semboyan itu sukses di terapkan”
Liat aja nanti.. ingat.. “Jangan beli Playboy!”

(Sumber: Blognya Tiara, dLa, Tiara Lestari’s press info)

Advertisements

Jarhead

Jarhead Semalem abis nonton Jarhead, film yang pernah ku baca buku nya, ternyata gak se-seru ketika membaca buku nya, banyak yang dilewatin.

Kisahnya Swoffword (klo g salah) pada perang teluk I, tentang persiapan di Kuwait. Pengalamannya ketika harus memanggul ransel seberat puluhan kilo, di padang pasir yang bersuhu 112 drajat celsius (beneran tuh? d text filmnya gitu), belum lagi klo harus make Baju anti chemical-nya. Cuman aneh nya, kok warnanya ijo (kamuflase buat perang hutan), padahal medannya padang pasir.

Keseluruhan filmnya dapat nilai 7/10 dr gw, karna memang cerita ttg si Swofford, bukan Operation Dessert Storm itu sendiri. Btw, kan film nya mulai jam 19.30, gw telat 2 menit d jam tangan gw, alhasil gw lupa ngambil kembalian yang 30rebu (harga tiket 20rebu, gw bayar pake’ 50rebuan). Stlah film nya abis, d luar udah sepi, trus, duit gw gimana? yang sebenernya bisa buat nonton Garasi plus beli 1 chesseburger+coca cola-nya McD, melayang begitu aja.. Bingung mau komplain sm sapa, udah pd sepi, cuman ada ptugas piket kayaknya, percuma jg klo harus komplain ke dia, mesti di oper2 lagi.. ya sudah lah, dalam hati, itung2 buat beli tiket untuk nonton yang 2 menit pertama..

I miss u han…

Dad : “Mas, ujian Oracle nya kapan?”
Gw : “Tanggal 6 Februari.. Knapa emang?”
Dad : “Gak usah pulang ke Solo yah.. belajar aja..”
Gw : “Lho.. knapa? kan masih lama..”
Dad : “Udah.. blajar aja di Bogor.. Nanti uang saku nya papa tambahin deh..”
Gw : “Pulang aja lah.. gak usah naik pesawat gak apa2 kok… naik bis aja..”
Dad : “Udah di Bogor aja.. mama lagi repot di rumah”
Gw : “Ya udah, terserah deh..”

Hiks.. apa gw ngrepotin klo d rumah? betulkah? sebegitu ‘ngrepotin’-nya gw? Padahal udah kangen sm kekasih tecinta.. Padahal udah kangen makan ‘Hik’ (Hidangan Istemewa Kampung -katanya), yang g bisa gw temuin di bogor.. kangen…

Yah, jadinya menghabiskan liburan d kos, ‘ngendok’ (smoga telur nya berupa duit..) mana temen2 lg kerja praktek.. g bisa d ajak hangout lg.. mau ngapain ya? ada usul?

Gw balik…

Akhirnya.. lebih dari 2 bulan gw cuti… gara2 hosting domaindlx sering down sejak desember lalu. Akhirnya memutuskan make hosting dari wordpress dulu, sambil nunggu tabungan yg bentar lg cukup buat beli hosting + domain di MWN.